Jaket Parka Tanpa Kulit Hewan

Jaket parka itu apa sih, sebenarnya?

Kalau menurut Wikipedia, jaket parka adalah sejenis jaket tebal, dipakai dalam cuaca dingin, dilengkapi dengan hoodie, panjangnya selutut, dan biasanya di bagian dalam dilapisi bulu atau bulu sintetis agar menjaga tubuh tetap hangat.

Eh, ngapain tiba-tiba ngomongin jaket parka? Jaket yang cocoknya dipakai pas winter di negeri 4 musim, atau di beberapa wilayah Indonesia yang suhu udaranya memang beneran dingiinn banget saking tingginya dataran. Lha, ini kan Jakarta. So hot, gitu.

Hehe... Bukan apa-apa, koq, Kawan. Kita tetap perlu menyediakan pakaian yang cukup tebal, untuk sewaktu-waktu dibutuhkan. Maklum, cuaca ekstrim. Jadi kita ngga akan terburu-buru mencari begitu perlu. Apa lagi, sekarang sudah November. Raining season. Meskipun cuaca ekstrim memang bikin musim ngga menentu. Kamu sendiri kan tahu, waktu buat shopping tidak selalu bisa dadakan. Kalaupun ada waktu, model yang bisa dipilih cenderung terbatas.

Eh, tapi apa betul begitu? Hehehe... Rupanya setelah mencoba cek di internet, berbagai model jaket yang cukup bagus, asal pintar memilih, banyak yang harganya lumayan terjangkau. Harga jaket parka juga cukup bervariasi. Sama dengan modelnya yang sekarang kian variatif saja.

Asal tahu saja, yang disebut-sebut jaket parka (yang mirip jaket tentara?), sekarang ngga harus dengan topi berbulu-bulu sintetis, Kawan. (Apa lagi topi berbulu-bulu hewan beneran, hehe..) Memang, kalau ditelusuri dari asal katanya, sebenarnya "parka" itu berasal dari bahasa Nenets, bahasa yang digunakan penduduk di Rusia bagian utara, yang berarti "kulit hewan". (Silakan di-google sendiri, ya..) Nah, jaman sekarang kalau kulit hewan dijadikan bahan baju? Hm.. Ngga, deh! Makasih.. :)

Untungnya mengambil kulit atau bulu binatang bukan lagi satu-satunya cara membuat pakaian. Teknologi pertekstilan sudah begitu maju (tanpa perlu menguliti hewan). Banyak hewan diambil kulitnya secara tidak wajar. Memang siih, saya bukan member PETA. Positifnya, "jaket parka" kini sudah banyak mengalami pembaharuan; baik dari bahannya sendiri, model maupun tujuan.

Koq, tujuan?

Iya, serius! Coba saja perhatikan situs atau toko yang jual jaket parka. Banyak jaket (bermodel dasar khas) parka tapi ngga terlalu panas untuk iklim tropis. Tujuannya? Selain menghangatkan juga sekalian buat style alias gaya. Hehe...

Kamu pakai buat gaya juga? Monggo, lho! Halal. ;D

Img: Blibli

Comments

  1. Buat cewe aja ya? Apakah ini tren 2017 nanti?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang buat cowo juga ada, koq, Mas Dony. Yg jelas musim penghujan kayak sekarang ini bakal lebih efektif, Mas. :D

      Delete
  2. Sudah lama ingin beli jaket model begini, tapi belum kesampaian. Tujuannya bukan hanya untuk mengantisipasi musim hujan, tapi juga buat fashion. Hehe.

    ReplyDelete
  3. oh? namanya jaket parka toh? baru tau saya.. thx FYI mbak :)

    ReplyDelete
  4. Jaket Parkaaa ini cocok dipakaifi daerah dingin kaya kotaku... Tapi mahal Mbak harganyaa huhuhu

    ReplyDelete
  5. bagus nih kayanya buat di kasih kado ke cewe cewe yang sedang ulang tahun

    ReplyDelete
  6. Saya punya jaket tebal untuk musim dingin. Dulu beli buat pergi ke luar saat musim dingin.jarang dipakai juga karena di Indonesia cukup panas

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mas Adi.. Cuma di waktu-waktu tertentu aja kalo di iklim tropis..

      Delete
  7. :D jaketnya semakin tebel semakin mahal :D
    apalagi kalo udah punya nama ntu jaket :D
    dan apa lagi pake bahan hewan
    pasti mahal pun

    ReplyDelete
    Replies
    1. Untungnya ngga harus pakai bahan hewan lagi ya, sekarang :D

      Delete
  8. Jaket tebal, nyaman pasti pakainya :)

    ReplyDelete
  9. Oooo.... itu to jaket parka. Untung dicantumin gambar. Tadi kebayangnya kayak jaket punya temenku tuh yang isinya bulu angsa. Beda ternyata

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin jaket temennya parka versi asli alias belum modifikasi, ya. Kalau yg kekinian ngga pakai bulu angsa juga udah banyak.

      Delete
    2. Aku jg lg mau beli jaket. Mau ke gunung nih

      Delete
  10. jaket parka ya... hmmm kayaknya cocok dipakai buat pulang kampung nun di lereng gunung sana. biar tidurnya tambah adem. eh tapi ini mah dibawa ke mall juga oke.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mbak Ira.. Sekarang parka-nya udah banyak editan, sesuai sikon yg pakai :D

      Delete
  11. Aku suka banget jaket model beginian. Tapi harganya itu, lhooo. Jd berfikir dua kali buat beli dan pakai. Konon di daerahku tropis, kecuali ke dataran tinggi gayo dan takengon, br cocok.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener, buat daerah tropis kayak Indonesia suhu udaranya tergantung wilayah masing-masing..

      Delete
  12. eh?
    akku punya tuh yang warna biru jeans dan warna merah.
    hehehhee.
    kekinian banet udah.
    ada juga mbak yang dalemnya bulu angsa gitu. dan biasanya aku pake pas aku naik gunung.
    jadi aku punya 3.
    2 jaket parka bisa.
    1 jaket parka bulu angsa :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salut sama Bena.. hehe
      Jawa Barat banyak tempat dingin / sejuk sih ya..

      Delete
  13. Istri aku minta dibeliin jaket parka :-))

    Tapi, kita sendiri gatahu mana model dan merk yang bagus.

    ReplyDelete
  14. Wah parka enak nh yaaa dipake di musim ujan kek gini biar g kesepian 😁😁😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Berasa ada someone around ya, Mbak Wulan, meskipun lagi ngga sama siapa2.. wkwkwkwk

      Delete
  15. Jaketnya bagus. Cocok kalau dipakai ke Puncak or jalan ke daerah dingin lain kyknya ya mbak hehe

    ReplyDelete
  16. Jaketnya bagusss... Kayak yg dipake Pak Jokowi pas pidato #411 dulu itu, namanya Parka ya?

    ReplyDelete
  17. kalau liat di online shop sekarang model jaket parka banyak yang lucu-lucu, bawaanya pengen punya semua modelnya apalagi musim hujan begini :D

    ReplyDelete
  18. padahal aku jualan parka juga, tp gatau kalo asalnya bahan dasarnya dr kulit hewan. makasih infonya.

    ReplyDelete
  19. aku gak punya jaket parka mbak, secara di medan itu panas. kayaknya aku perlu juga deh punya jaket parka, soalnya sering juga janjalan ke daerah dingin.

    ReplyDelete
  20. Syantiikk...
    Jadi pingin punya yg warna merah gituu...cocok buat di Bandung.

    ReplyDelete
  21. Suami punya yang kulit asli, bawa dari Taiwan, tapi udah rusak. Mungkin hawanya kurang cocok ya Mbak

    ReplyDelete
  22. Aku punya tapi etahlah sekarang dimana Mbak huhuhu...

    ReplyDelete
  23. ah, aku suka parka. tapi aku gak suka jaket dari kulit hewan. meski kota asalku, Garut itu salah satu kota penghasil kerajinan kulit hewan :)

    salam kenal
    http://www.fujichan.net/

    ReplyDelete
  24. Wah aku baru denger yg namanya Parka. Boleh juga dipake pas winter :D

    ReplyDelete
  25. Jaket ini untuk disini mbak cucok :D mana udah masuk winter sekarang :) Saya ada beberapa jenis yang parka ...

    ReplyDelete
  26. Bagaimana kalau di Indonesia ya?
    apakah cocok juga Mbak?
    thank reviewnya keren banget .

    ReplyDelete
  27. Memang sebaiknya kulit hewan tidak lagi digunakan dalam berbusana, karena banyaknya perburuan hewan mengakibatkan menyusutnya populasi hewan, sekaligus menjaga kelestarian hewan. Busana Jaket yang ditampilkan kelihatannya cocok untuk musim gugur, sehingga tidak diperlukan di Indonesia

    ReplyDelete
  28. itu buat laki-lakinya ada kan ya mbak, pas banget itu soalnya sekarang hujan..

    ReplyDelete
  29. kalau cowl make yang beginian bakalan tam bah hits ngga ya? warnanya jangan merah please!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi.. pilihan si macem2, Mas. Sayapun suka jaket parka yang bisa dibalik, jadi bagian dalamnya bisa di luar. Macam yg buat tentara, sisi luar loreng dan sisi dalam yang hijau tentara. No bulu2. Yg merah itu mah cocoknya buat anak perempuan.. :)

      Delete

Post a Comment


Mau ninggalin jejak tapi ngga punya akun gmail?
Bisa, koq. Pada bagian Comment as silakan pilih Name/URL dan masukkan datamu.

Belum punya URL blog?
Silakan masukan saja URL socmed kamu. Beres.

All comments are in moderation.
Terima-kasih! :)

Popular posts from this blog

Cara Membuat Blog SEO Friendly

[Parenting] Ciri-ciri Bayi Alergi Susu Sapi dan Bagaimana Menyikapinya

Review Film: LION